Istri Polisi Korban Teroris di Riau Ternyata Bercadar

Situasi News | Kondisi Kompol Farid Abdullah, yang kini mendapat kenaikan pangkat menjadi AKBP, sudah mulai stabil. Meski begitu, korban penyerangan oleh terduga teroris di Mapolda Riau pada Rabu (17/5/2018) tersebut belum bisa berkomunikasi dengan lancar.

Farid yang mengalami luka sabetan senjata tajam di punggung dan kepalanya itu masih mendapat pasokan oksigen dari tabung di dekatnya. Namun ada pemandangan menyejukkan di ruangan tempat Farid dirawat.

Sang Istri, Yanti, setia menemani Farid yang masih terbaring lemah. Yanti sendiri merupakan muslimah yang berbusana dengan cadar, sebuah simbol Islam yang belakangan dikaitkan dengan aksi teror dan paham radikal.

Yanti memilih menemani suaminya dan membiarkan anggota keluarga lain untuk diwawancara. Yanti sudah bercadar sekitar setahun ini.

“Ini bisa menjadi gambaran bahwa teroris bahkan bisa menyerang kami. Bukti bahwa teroris tak mengenal agama,” ujar Feliatri, kakak kandung Farid yang juga menemaninya di RS Bhayangkara Polda Riau, Kamis (17/5/2018).

Meski kondisinya kini membaik, namun Farid masih belum bisa berkomunikasi dengan lancar. Tekanan darahnya juga cepat naik bila dikunjungi banyak orang.

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian sempat menjenguk Farid yang siang tadi tekanan darahnya menyentuh 160/190. Kapolri sempat memberikan sertifikat kenaikan pangkat bagi Farid. Tito juga berpesan agar kepolisian tetap menjaga kewaspadaan dan tak gentar dalam menghadapi aksi teror.

 

 

Sumber: Republika

Satu tanggapan untuk “Istri Polisi Korban Teroris di Riau Ternyata Bercadar

  • Mei 19, 2018 pada 2:09 pm
    Permalink

    Istri polisi yg bercadar
    Merupakan bukti nyata bahwa teroris itu musuh yg nyata bagi umat islam faham sesat dan menyesatkan, andai mereka benar” berjihad di jalan Allah tentu mereka tdk tinggal diam melihat saudara muslimnya dibantai stiap hari di Palestina
    Tpi ternyata mereka bukan muslim karena mereka memilih memerangi muslim Irak suriah dsb, inilah musuh yg jelas lbih biadab dri musuh” umat muslim lainnya, mari sama” kt lawan terorisme di Indonesia, ingat mereka bukan muslim tpi sesat dan menyesatkan

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *