Bantahan Siswi Non Muslim SMKN 2 Padang: Kami Tak Pernah Dipaksa Menggunakan Jilbab

Bagikan di akun sosial media anda

Situasi News | Permasalahan kewajiban memakai jilbab bagi siswa non muslim di SMKN 2 Padang terus bergulir hingga pemerintah pusat. Namun, menurut sejumlah siswi non muslim di sekolah tersebut, masalah ini hanya kesalahpahaman saja.

Pasalnya, setahu mereka memang dari sekolah tak pernah memaksakan aturan berjilbab seperti siswi muslim lainnya.

Elisabeth Angelia Zega, salah satu siswi SMKN 2 Padang mengaku, dirinya telah memakai kerudung untuk pergi ke sekolah sejak duduk di bangku SMP. Dan di sekolahnya sekarang ini tak satupun guru yang memaksakan dirinya memakai jilbab.

“Tidak ada unsur paksaan,” jelasnya kepada awak media, Senin (25/1/2021).

“Walau di sekolah pakaian saya seperti ini (pakai jilbab) iman saya tetap percaya Tuhan Yesus. Tak ada tekanan batin kalau pakaian pakai jilbab,” tambahnya.

Siswi lain yakni Yulita Harefa, juga mengatakan hal serupa. Di sekolahnya tersebut soal aturan jilbab tak pernah ada yang memaksakan.

“Sudah sejak SMP saya memakai jilbab ke sekolah, saya tidak pernah minder,” katanya.

Sementara itu, Kepala SMKN 2 Padang, Rusmadi, menyatakan siap bertanggung jawab dan dipecat soal kasus aturan di sekolahnya yang mewajibkan siswi non muslim memakai jilbab. Akan tetapi, ia meminta pemerintah harus ke lapangan terlebih dahulu agar mengetahui permasalahan yang sebenarnya.

Sebelumnya, Mendikbud RI Nadiem Makarim menyebut, kasus siswi non muslim di SMKN 2 Padang diminta memakai jilbab merupakan bentuk intoleransi dan tentu melanggar undang-undang. “Hal tersebut merupakan bentuk intoleransi atas keberagamaan, sehingga bukan saja melanggar peraturan UU, melainkan juga nilai-nilai Pancasila dan Kebhinekaan,” ujarnya.

SUMBER © SITUASINEWS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *